Jejak Indonesia, OKU Rehabilitasi 10.400 Hektare Kawasan Hutan

Oleh Klikampera pada Selasa, 30 Juli 2019 08:09 WIB
Teks Foto : Pendiri Lembaga Lingkungan Hidup Jejak Bumi Indonesia Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU), Hendra A Setyawan saat menggelar sosialisasi terkait lingkungan hidup

Baturaja, klikampera.com – Lembaga Lingkungan Hidup Jejak Bumi Indonesia Kabupaten Ogan Komering Ulu, Sumatera Selatan melakukan program rehabilitasi kawasan hutan dan lahan seluas 10.400 hektare guna mencegah perusakan lingkungan seperti terjadinya karhutla.

“Rehabilitasi ini dilakukan untuk mencegah perusakan lingkungan seperti kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) memasuki musim kemarau tahun ini,” kata Pendiri Lembaga Lingkungan Hidup Jejak Bumi Indonesia Ogan Komering Ulu (OKU), Hendra A Setyawan di Baturaja, Senin.

Dia mengemukakan, rehabilitasi hutan dan lahan serta Daerah Aliran Sungai (DAS) Musi seluas 10.400 hektare (Ha) tersebut berada di kawasan Kabupaten OKU, OKU Selatan, Lahat, Pagar Alam dan Muara Enim.

“Termasuk kawasan DAS di Bengkulu, Sumsel seluas 8.000 Ha juga masuk dalam program pendampingan kami tahun ini,” kata dia.

Untuk mewujudkan program tersebut, kata dia, saat ini pihaknya juga gencar melakukan sosialisasi dan edukasi secara kontinyu kepada masyarakat dan petani agar tidak melakukan pembakaran hutan guna mencegah terjadinya karhutla.

“Karena ada sanksi tegas bagi pelaku pembakaran hutan sesuai hukum yang berlaku,” tegasnya.

Melalui sosialisasi ini, lanjut dia, masyarakat diberikan arahan untuk membangun inovasi dan kreatifitas dalam penggunaan lahan secara efektif yang bernilai ekonomi tinggi sehingga dapat menekan pengerusakkan lingkungan hidup termasuk pembakaran hutan dan lahan.

“Sosialisasi tersebut guna memberikan solusi bagi petani mengenai batasan-batasan dengan tidak menggarap lahan pertanian dengan cara dibakar,” kata dia.

(Ant/riil)

Pos terkait