Polda Sumsel Ajak Masyarakat Berantas Begal

oleh -18 views
Ilustrasi polisi razia begal

Palembang, klikampera.com – Kepolisian Daerah Sumatera Selatan mengajak masyarakat di sana bersama-sama memberantas kejahatan terutama pencurian dengan kekerasan atau aksi begal.

“Personel Polda jumlahnya terbatas dan tidak mungkin bisa selalu berada di tengah-tengah masyarakat, dengan kondisi terbatas tersebut partisipasi masyarakat sangat diharapkan dalam menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas) serta memberantas berbagai tindak kejahatan,” kata Kabid Humas Polda Sumatera Selatan, Komisaris Besar Polisi Supriyadi, di Palembang, Rabu.

Partisipasi masyarakat dalam menjaga kondisi kamtibmas di wilayah provinsi yang memiliki 17 kabupaten dan kota ini tetap kondusif dan mencegah aksi kejahatan masih rendah.

Masyarakat masih banyak yang tidak bersedia memberikan informasi jika mengetahui suatu tindak kejahatan di lingkungan tempat tinggalnya, kantor, dan tempat beraktivitas lainnya.

“Kondisi itu tidak boleh dibiarkan dengan memberikan pengertian mengenai pentingnya peran masyarakat bersama-sama menanggulangi kejahatan yang dapat membahayakan jiwa dan harta benda masyarakat,” katanya.

Ia menjelaskan, untuk meningkatkan partisipasi masyarakat menjaga kamtibmas tetap kondusif dan memberantas berbagai aksi kejahatan, pihaknya rutin menggelar pertemuan dengan masyarakat dan instansi terkait seperti acara minum kopi pagi-pagi dan rapat koordinasi.

Melalui pertemuan itu, bisa diperoleh masukan dari masyarakat dan berbagai pihak serta bisa bersama-sama memecahkan permasalahan gangguan kamtibmas yang meresahkan masyarakat, ujarnya.

Untuk memberantas kejahatan terutama pencurian dengan kekerasan atau aksi begal yang akhir-akhir ini semakin meresahkan masyarakat pihaknya berupaya melakukan pemetaan sejumlah daerah yang tergolong rawan tindak kejahatan dengan sasaran pengendara sepeda motor itu.

“Aksi begal akhir-akhir ini semakin meresahkan masyarakat. Untuk menindak pelaku kejahatan itu sekarang ini telah dipetakan daerah mana saja yang tergolong rawan,” ujarnya.

Beberapa daerah yang dipetakan rawan begal atau masuk dalam zona merah yakni Kota Palembang, Kabupaten Banyuasin, Ogan Komering Ilir, Ogan Komering Ulu Timur, dan Ogan Ilir.

Sedangkan sejumlah daerah Sumsel lainnya dipetakan termasuk dalam zona kuning atau tidak terlalu rawan kejahatan, dan beberapa daerah tergolong zona hijau atau relatif aman.

“Berdasarkan pemetaan daerah rawan kejahatan itu, pihaknya akan memfokuskan pengamanan dengan menurunkan tim penindakan kejahatan dan kekerasan terutama pada zona merah dan kuning,” ujarnya.

(Ant/riil)